RSS

Giordano Bruno

02 Des

Korban Doktrin Gereja Terhadap Kebebasan Berpikir

bruno
Giordano Bruno 1548-1600
(Penulis Buku/Novel, Filsuf, Kosmologi)

Giordano Bruno merupakan orang pertama sebagai martir dari “Kebebasan Berpikir Bagi Ilmu Pengetahuan” yang mendapat hukuman secara keji dari gereja pada tahun 1600 M. Lahir pada 1548 di desa yang terpencil Italia, Nola, desa inipun dikenal dengan sebutan Filippo Bruno. Dalam banyak karyanya, ia dijuluki dengan sebutan “The Nolan,” karena karyanya yang dibukukan mengisahkan tentang keterpurukan desa Nola tersebut yang penuh keruwetan dan jauh dari sebuah harapan untuk mampu menjadi sebuah kota pra-Renaissance suatu saat, semua penduduk desanya yakni masyarakat Nola banyak menjadi budak di daerah Vandal Afrika Utara, dimana, mereka baru bisa mendapatkan kebebasan setelah diantara mereka yang kaya memberikan sebagian harta yang ada atas dasar emansipasi sesama mereka.

Sumbangsih Bruno dimulai sejak usia dini. Pada tahun 1565 disaat usianya menginjak 17 tahun, ia memutuskan untuk bergabung menjadi seorang biara di sekolah Dominika San Domenico Napoli Itali. Pada tahun 1576 ketika usianya menginjak 28 tahun ia melanggar sumpah pekerjaan sebagai biarawan dan melarikan diri dari Napoli. Sejak itu Ia menganggap hal ini merupakan bentuk awal untuk mencari kebenaran dalam kehidupannya, yaitu kesempatan baginya untuk dapat menyelidiki jalan kebenaran sehingga bertekad mengabaikan pandangan/doktrin-doktrin janggal ke-Kristenan.

Sementara itu seorang rahib seniornya di biara mengungkapkan bahwa ia mempunyai kecerdasan melebihi rahib yang lainnya, diceritakan juga dikamarnya, banyak terpampang lukisan-lukisan benda langit. Salah satu lukisan tersebut memerankan orang yang membawa obor (The Torch-Bearer), seolah-olah Bruno menyindir kehidupannya sendiri sebagai seorang biarawan sehingga melampiaskan kebencian/kejijikan yang mendalam terhadap kiat organisasi ke-agamaan seperti yang ia jalankan saat ini.

Walaupun barangkali goresan pada kanvas lukisannya hanya merupakan ungkapan bijak saja bagi Bruno, namun inti dari makna tersebut sesungguhnya merupakan suatu sindiran yang seolah-olah mengatakan: “kepada saudara-saudara pendeta/imam: Ayo keluar dari kamar-kamar anda, keluar dari ruang bawah tanah anda: mari terbang ke udara dan lemparkan cahaya gemerlap dan salib anda jauh-jauh. Mari kita memungut bunga, berbaur dengan kerabat-kerabat anda, milikilah istri untuk dapat beranak-pinak, sebarkanlah benih-benih sukacita, buanglah duri dan jelatang kredo anda, nikmati, keagungan/keindahan abadi kehidupan”. (dikutip dari sumber buku: The Great Infidels, by Robert Green Ingersoll)

Selama 10 tahun ia mendalami ilmu ke agamaan (asceticism of the church) sampai pada suatu titik ia merasa bahwa kekuatan yang dimiliki Tuhan yakni Yesus sendiri, sama saja dengan manusia yang lainnya, yang pada akhirnya ia dicap sebagai seorang panteisme (ajaran yg menyamakan Tuhan dengan kekuatan-kekuatan dan hukum-hukum alam semesta), yang pada klimaknya ia ditangkap oleh Lembaga Inkuisisi Katolik Roma pada tahun 1592, saat dia berada dengan seorang bangsawan kaya yang membujuknya ke Venesia, dan bangsawan tersebut merupakan seorang kaki-tangan lembaga gereja yang datang tanpa sepengetahuan Bruno.

Bangsawan tersebut meminta Bruno menjelaskan rahasia memori jangka panjang dalam beberapa karyanya, termasuk Ars Memoriae (The Art of Memory=Seni Mengingat) dan De Umbris Idearum (The Shadow of Ideas), Bruno menulis metode dan teknik menghafal. Bruno juga menceritakan pada bangsawan kaya tsb bahwa kalau ada waktu ia akan mengajarinya.

Larut malam itu ketika Bruno tidur, kaki tangan bangsawan takut kalau-kalau Bruno akan melarikan diri dari wismanya ketika bangun, maka segeralah dia memberitahukan pada lembaga Inkuisisi tentang keberadaan Bruno. Ketika Bruno terbangun, dirinya telah dikepung oleh pasukan yang diutus oleh lembaga inkuisisi gereja. Kemudian, dibawa ke pengadilan untuk diserahkan kepada Inkuisitor. Para Inkuisitor ini memintanya Bruno menjelaskan perihal tindak-tanduknya selama ini. Setelah mengintrogasi Bruno beberapa jam lamanya (ada sumber yang mengatakan selama dua hari) untuk mengetahui penjelasan hidupnya secara detail.

Ketika para Inkuisitor bertanya apakah dia Katolik atau bukan, dia menjawab dengan yakin tanpa ragu sesuai keteguhan filsafat yang dimilikinya. Dia tidak bertele-tele mengungkap tentang kebenaran, ia juga tidak berbohong, ia juga menyatakan bahwa ia tidak akan merubah pendiriannya demi kebenaran hakiki karena ia mempunyai alasan yang prinsipel sesuai pemikiran dan riset pengetahuan yang ia pelajari selama berahun-tahun. Justru seharusnya pada mereka yang anti kepadanya dapat mengerti bahwa: ia berpikiran rasional, dan logis secara alam, sesuai dengan tatanan filsafatnya yang penuh kasih, kenapa ia dianggap oleh para imam sebagai orang yang sesat dan antiklerus (anti kependetaan).

Singkatnya Bruno dijebloskan ke penjara selama 6 tahun oleh “Dewan Kota Venesia” dan selanjutnya dipindahkan ke Roma, Akhirnya, pada 10 Februari 1600, atas legalitas kekuasaan Gereja Santa Maria, ia dijatuhi hukuman dibakar hidup-hidup, berulang kali disiksa dan didera oleh kaki-tangan para imam/pemimpin secara biadab karena dianggap sebagai pembangkang Kristus. Selama tujuh tahun berlalu nasib Bruno berkubang dalam sel penjara, tahun 1600 pada bulan Februari lembaga inquisisi memutuskan untuk mengakhiri hidupnya kecuali jika Bruno melepaskan keyakinan/filsafat hidupnya dan menuruti/mengikuti doktrin gereja.

Lembaga inquisisi memberi batasan satu minggu pada Bruno dengan pilihan tobat atau dieksekusi. Menanggapi hal ini sebagai respon, Bruno mengatakan, “Barangkali hanya anda yang dapat menyampaikan kalimat-kalimat aku dengan penuh rasa takut daripada aku harus kembali dengan ajaran/pemahaman kalian seperti yang kalian harapkan”.

Pada tanggal 17 [sumber lain: 20] Februari, 1600, petugas memberi Bruno satu kesempatan terakhir namun tetap tidak ditanggapi oleh Bruno akhirnya mereka menyodor-paksa Salib ke muka Bruno dan memaksanya untuk dicium, namun di cemooh oleh Bruno. Klimaknya mereka menyiksa dan menyeret Bruno sambil melucuti pakaiannya, kemudian badannya di ikat pada sebuah pohon yang ada di perkebunan bunga dan dibakar di hadapan kerumunan orang yang cukup banyak.

Kalau dikaji kisahnya secara mendalam, sesungguhnya mengandung hikmah untuk kita semua :

Keberanian tersebut merupakan arti dari suatu Kepahlawananan yang disumbangkannya untuk dunia dan membangkitkan darah kebenaran yang seolah-olah didihan darah yang bergejolak bersama api, melebihi merdunya nyanyian trompet sangkakala sekalipun walaupun Bruno berdiri di tiang yang tersendiri dan terlihat wajah-wajah sangar petugas yang berada disekelilingnya, Ia merupakan salah satu orang yang melawan dunia demi kebebasan berpikir dengan julukan: sang pendekar kebebasan, sang juara dari ke kebebasan berpikir (the knight of Liberty, the champion of Freethought), ia rela menjalani hidup seperti itu demi menggapai kebebasan berpikir manusia setelahnya, tanpa berharap imbalan dunia maupun surga, tapi ia merelakan untuk menjadi pelajaran yang maha penting bagi generasi berikutnya, sehingga ia layak menyandang martir tertinggi sepanjang masa, dia telah memancangkan menara di dunia yang dipersembahkan untuk kita semua yang mencintai kebebasan berpikir”…

Semasa hidup, Ia dikenal sebagai penulis buku/novel, juga sebagai dosen filsafat dan seni di beberapa universitas.

Sumber dikutip dari buku: Infidel Death-beds, by GW Foote and AD McLaren,(http://www.infidels.org)

atau baca : > by John Patrick Michael Murphy Giordano Bruno

 

Para Ilmuwan Korban Inkuisisi Gereja, sejarah mencatat :

  1. Giordano Bruno (disiksa dan dibakar hidup-hidup),
  2. Michael Servetus (disiksa dan dibakar hidup-hidup),
  3. Nicolaus Copernicus (dihukum seumur hidup),
  4. Galileo Galilei (dihukum seumur hidup).

Iklan
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 2 Desember 2014 in tragedi

 

Tag:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: